Senin, 01 September 2014

Koleksi (nggak) Penting

Setelah memendam niat cukup lama, akhirnya ada waktu juga buat nulis artikel "sampah" kaya gini. Ane bilang nyampah, soale ga jelas juga apa mangpaat apa kagak. Padahal kalo dibaca, artikel-artikel lainnya kan cukup seurieus...
Ya sud, ane cuma mau (pamer) sharing, koleksi ane yang satu ini. Yaaa, sebetulnya cuma mo crita-crita aja siii. Dibilang koleksi juga nggak banyak-banyak amat.
So.. koleksi apaan? Malu sii mau nyeritainnya.. soale ini koleksi yang nggak usum, nggak pantes sebenernya ane miliki...ha..ha. tapi ya kadang-kadang pengen juga sii, whatever they say...
So, ane koleksi (dikit) parfum. Apa aja ya koleksinya? Ya cuma ada beberapa laah. Sebenernya ane suka parfum, cinta malahan. Rasanya kalo deketan sama ibu-ibu atau cewek yang pake parfum yang baunya adem dan enaaak, rasanya gimanaa gitu.. (so far, belum nemu parfum cowok yang rasanya cukup enak buat dinikmati...).  Ketambahan dulu waktu jaman SMA dan kuliah, cukup diracun dengan melihat-lihat iklan parfum di majalah wanita semacam Femina, Kartini, de-el-el. Kayanya elegan bangets gitu.. Tapi yaaa actually ane nggak pernah menyentuh parfum (yang serius) sampe setelah ane tamat kuliah.
So.. setelah mulai bisa nyari duit sendiri, ane inget, pertama kali nyobain parfum-parfuman, tuh waktu ada yang nawarin produk "Avon", sejenis produk kosmetik yang dipasarkan secara MLM.  Salah satu produk yang ditawarkan adalah parfum yang bentuk wadahnya kayak buah pir (setelah nyari di google, akhirnya tau jenis parfumnya, Elusive Cologne. Botolnya tuh mirip buah pir, daunnya sebage tutup, trus ada kayak tangkainya gitu. Wanginya ya seger-seger gitu laah. Harganya murah kalo ga salah, di bawah 50rebuan lah.  Cuma ni parfum nggak ada spray nya gitu, jadi pakenya cuma oles-olesan aja.

  

Selain jenis botol di atas, dulu juga pernah nyobain parfum populer dari Avon juga, Sweet Honesty.  Botolnya simple juga sii, wanginya juga lumayan seger-seger beraroma bunga gitu laah. Tapi parfum ini nggak terlalu membuat ane terkesan n jatuh cintrong.  Yang ane seneng waktu musim MLM Avon dulu tuh, kita bisa beli sample nya aja, yang kecil-kecil, murah lagi, kalo ga salah 5rebuan laah.. Jadi bisa beli macem-macem jenis. Cuma, dari sekian banyak jenis yang ane coba, nggak ada yang terlalu memikat hati.


Truus, setelah Avon berlalu, masuklah beberapa MLM lainnya, misalnya Oriflame dan CNI. Pada jual parfum juga, kalo ga salah CNI jualan parfum merk Alain Delon gitu. Tapi ane nggak pernah nyobain, soale harganya cukup mahal. Produk CNI yang ane cobain cuma body lotion.  Kalo nggak salah yang suka ane pake tuh merknya Sigi-F. Harganya sebotol 6500, mungkin waktu itu termasuk mahal ya.. Lagian ane beli cuma buat nyenengin yang jualnya aja. Dipakenya nggak tiap hari banget, bahkan akhir-akhir, beberapa botol ane kasiin ke sodara atau temen.
Sedangkan dari deretan Oriflame, konon yang terkenal adalah Giordani. Tapi sebenernya, dari lini wewangian Oriflame, ane nggak ada yang suka sii. Biasa aja laah gitu.. 
Begitulah kehidupan ane berlalu tanpa kesan parfum yang berarti (halaah... lebay..), hingga sampailah suatu hari, taun 95 an kalo nggak salah, pas ane udah ngantor gitu. Satu hari, ada salah seorang senior yang baru balik dari Amrik. Dia bawa oleh-oleh miniatur perfume Estee Lauder, kita semua dikasi atu-atu botol yang kecil tsb. Lha.. kebeneran diriku dapet "Private Collection". Botolnya kecil dengan bentuk sederhana. Ane lupa isinya berapa mili ya.. kayaknya si 5 atau 7ml gitu.  



Naah, rupanya, parfum ini langsung membuat ane jatuh cintrong sejak semprotan pertamanya. Wanginya itu menurut ane misterius, unik, nggak pasaran. Pertama ya seger kayak bunga gitu, trus berubah jadi daleeem banget.. makin lama makin lembut wanginya.. Apalagi kalo pakenya di ruangan yang ber AC gitu. 
Setelah itu, ane juga dapet oleh-oleh lagi, salah satu miniatur parfum Etienne Aigner. Ane lupa tapi yang "rasa" apa. Cuma ane nggak terlalu suka wanginya, rada keras dan rada bau cowok gitu. Aku kebagian yang rada dominan bau cengkeh atau kayu-kayuannya gitu lah. Kayaknya si Etienne Aigner Private Number..  Setelah parfum ini abis, ane nggak berusaha nyari-nyari juga di toko-toko seputaran BIP.
Semenjak mengenal Private Collection, ane jadi rada kesengsem sama parfum. Ane suka nyoba-nyoba beli iseng-iseng. Pernah beli yang murmer seperti Charlie dari Revlon, tapi nggak berkesan juga. Trus pernah sempat kesengsem sama Beautiful dari Estee Lauder. Sampe beli berapa kali yaaa.. 3x kayanya. Sekali botol kecil (30ml), sekali miniatur, sekali botol sedeng (50ml). Parfum ini emang enak wanginya pas disemprotin. Tapi kalo pas siang-siang udara terik, kita panas-panasan atau sedek-sedekan di angkot, baunya bikin ane pusing sendiri..ha..ha.. apalagi orang laen deeh. Alhasil setelah percobaan 3x, ane nggak memperpanjang kontrak dengan parfum ini. Ada isi dikit, aku kasiin sodara. Waktu itu (tahun 1996-1997) harganya masi relatif terjangkau sii.. sekitar 100-150rebuan.  Trus, ane balik lagi jatuh cintrong sama Private Collection.  Pertama nyempat beli di BIP, depan Matahari, dulu ada counter2 kosmetik gitu. Trus, botol kedua ane beli nitip tante bule di kantor, waktu mereka pada liburan ke Singaparna.  Naah, udah gitu, ane rada-rada awet pakenya, hanya hari-hari "istimewa" sehingga botol ini super awet alias ane awet-awetin banget pakenya.  Truus, setelah isi botol ini nyaris tinggal beberapa kali semprot, ane mau beli lagi.. eeeh ternyata... eeeh ternyata.. produk ini dah nggak ada di konter-konter Estee Lauder sa Indonesah. Sempet ane tanya juga ke temen Om bule yang di London, kalo disono ada nggak? Katanya dia udah nanya juga di konter di London, ga ada juga. Hadeeuh gimana dooong...? Itu taun 1999 laah.  So, sisa isi botol yang cuma seuprit itu ane awet-awet sesuper-supernya. Tapi yaaa kan lama-lama abis juga.... Saking cintanya, ane simpen botol tersebut meskipun dah nggak ada isinya.
Trus, di masa Dolar nggak nyampe 3000an itu, ane akhirnya nekad membeli Chanel no.5. Sebuah parfum yang udah lama banget membayang di kepala ane. Gara-gara diracun iklan-iklan di majalah wanita gitu. Jadi penasaran. Konon ini parfum kesukaan Marlyn Monroe gitu... (ga nyambung banget). Tanpa tester, tanpa contoh, ane nekad nitip sama temen senior waktu ada yang mau balik dari Amrik.  Istilahnya "blind buy" alias nekad beli nggak pake contoh2an dulu. Eeeh, mendaratlah satu produk Chanel no.5, 50ml, dengan jenis botol "refillable", seharga sekira 150rebuan (sekitar USD 60).  Produk ini langsung membuat ane jatuh cintrong, sehingga hampir tiap hari ane menikmati wanginya. Alhasil, dalam sekejap produk ini menyusut dahsyat. Tapi waktu itu ane nggak tatut, soale masi banyak temen yang wara-wiri ke Amrik dan bersedia dititipin. So, produk pertama, yang sisa kira-kira 3cm, akhirnya ane sumbangkan ke kakak yang sangat ane cintai.  Dengan note "ini Chanel no.5 aseli loo.. nggak kayak yang suka dipake n dibangga-banggain si mbak anu tuuuh, yang dibeli ons-ons an di kantornya.. mosok Chanel ada yang ons-ons nan, udah gitu botolnya ga jelas gitu.. wanginya aja beda.. rasain aja.." (Hehehe... nyindir salah satu kerabat ane yang bangga banget pake Chanel plesongan, yang dibeli dari sales yg jual parfum refill di kantor sodara yang laen). Segera ane mengorder produk kedua, cukup refill nya aja, jadi harganya nggak semahal kalo ama botolnya, sekitar USD 50 kalo ga salah. Niih Chanel, setelah ane tau ternyata (waktu itu) nggak ada jualannya di konter-konter yang aku sambangin di Matahari, ane putuskan untuk dilestarikan di dalam lemari. Hanya dipake pada saat saat istimewa saja.
Ini penampakan Chanel no.5 sisa-sisa kejayaan masa silam.

Body Chanel no.5
 
body dalemnya alias refill-nya
Botol Chanel no.5 dalam kondisi dibongkar. Isinya tinggal berapa cm, tutup, body atas n body bawah bisa dibongkar semuanya.
Naaah, taon 2000, ane mulai bangkit lagi hobi berwangi rianya, bingung banget mau milih parfum apaan. Sempet snif-snif beberapa merk di konter-konter, tapi nggak ada yang berkesan.  Akhirnya taun 2000 tsb, setelah 2 hari bolak balik menimbang, antara Poeme atau Tresor, akhirnya ane putuskan nyobain Tresor dari Lancome.  Ane beli yang 30ml aja, percobaan. Harganya waktu itu tuh sekitar 300rebuan (taun 2000 looh).
Tresor ini menurut ane emang enaak siih, tapi enaknya cuma pas semprotan pertamanya aja. Seger-seger bunga, plus rada wangi-wangi teh gitu. Tapi setelah lama-lama.. haiyaa.. rada-rada nggak cocok ane. Apalagi kalo pas cuaca panas terang benderang, rada puyeng keleyeng pakenya. So, itulah pertama kali dan terakhir kalinya ane beli Tresor. Semenjak taun tersebut, tuh si tresor sama kardusnya sampe bulukan ane simpen di lemari. Hanya dipake seuprit-uprit aja. Selain ngirit (seiring dengan mahalnya harga Dolar, meningkatnya kebutuhan, berubahnya lingkungan kerja, yang tadinya sering ngadem di ruang ber AC, jadi berkelana dari angkot ke angkot, dari berbagai jenis ruang kelas yang rata-rata tidak berAC, bahkan cenderung hapeuk), ane juga jadi jarang pake parfum. So, sampe taun 2009 an, cuma dua parfum itu yang ada di lemari, Tresor dan Chanel no.5. Sempet juga, pas Tresor udah menipis banget, tanya-tanya ke konter. Ternyata dah nggak ada yang ukuran 30ml, ada yang 50 atau 100ml dengan harga diatas 500rb. Duuh.. lebaar..soale ane juga nggak seneng-seneng banget wanginya.
Taun 2008, keponakan ane hijrah ke Malaysia. Ane inget, ponakanku ini termasuk penggemar parfum. Iseng-iseng ane SMS, bisa nggak beliin Private Collection, ngkali aja ada disono. Satu hari, dia nelpon dari KL, kayanya langsung di depan konter kosmetik gitu, nanyain.. "Private Collection nya jadi nggak?" Ane bilang, jadi deeh... berapa harganya...."250 ringgit".... oooh, 50ml kan? "30 ml". Karena rada-rada berisik gitu suaranya, ya udah ane iyakan saja, setujuh... Ponakan komeng "emang demen banget ya wanginya?". Sebulan kemudian barangnya datang, via jasa titipan temannya teman yang konon rutin dari KL balik ke Jkt.  Begitu sampe titipannya langsung ane buka. But..?? Oh No...!! BEDA booo dengan Private Collection kesayangan ane... Why?? Trus ane googling tanya internet. Ternyata Estee Lauder bikin Private Collection jadi beberapa varian, salah satunya Yling Ylang dan Tuberous Gardenia. Lha ane dibeliin yang Tuberous Gardenia.  Alaa maak...  Pas ane cobain semprot menyemprot, hadeeuuuh wanginya beda lagi. Emang masih enak siiih, semerbak bunga dan rada kenceng bau melati gitu. Tapi ya tetap bukan wangi yang ane rindukan...(ceileee).  So sampe sekarang tuh parfum masih bertahta dengan awetnya di dalam lemari. Meureun kapan-kapan disukai juga akhirnya.. kalo kefefet...

Private Collection juga, yang ini seri baru, Tuberous Gardenia, wanginya beda banget.
Naah, taun 2009, tiba-tiba ada myfriend yang bilang mau pulang dari Amrik. Waduuuh, langsung ane tergoda, nitip aaah.. Cari-cari di Ebay, eeeh ada tuh Private Collection. Harganya USD 69 an, plus bonus body lotion lagi.  Yaaap, langsung ane nitip.. beliin yaaah ..pliiiss.... Setelah sabar menunggu beberapa bulan, akhirnya ane bisa menikmati kembali Private Collection Estee Lauder yang sangat ane dambakan tersebut, lengkap dengan body lotion. Naah, berhubung belinya susah, pake nitip temen, pake diomelin, pake ambek-ambekan tuh sodaranya temen, gara-gara ane telat ngambil paketnya, gara-gara ane blum punya duit buat nebusnya... so ane nobatkan ni parfum sebagai collectible deeh.. hanya dipake pas special moment aja.  Tapi ya dipake juga laaah... 
Eeeh, nggak nyangka, pas taun 2013 kemaren, pas ane ngiseng-ngiseng ke duty free shop di KLCC, Kuala Lumpur, nemuuuu!!! nemu...!!! Banyak lagi botolnya. Tapi apa daya, dokat ane pas-pasan banget, bahkan sampe menguras abis ringgit di dompet temen ane. So, cuma beli satu botol sajah. Naah, karena dah nemu the second stock. So, botol pertama koleksi ane, yang sudah 50% isinya, ane sumbangkan ke sodara dengan penuh rasa cinta (bukan disumbangkan karena sebel looh), dan ane putuskan untuk miara satu botol aja.
Estee Lauder Private Collection kesayangan ane. Botol terbaru yang nemu di KLCC.
 Taun 2009 juga, waktu ane ke KL pertama kali, sempet gerilya ke mall-mall disono. Malem terakhir sebelum balik, ane maen ke mall yang namanya Parkson. Konon ini mall eksklusif kata temen ane yang nganter. Kebanyakan yang kesono cuma cuci mata. So ane cuci mata ke konter parfum dan nyangkutlah di konter Chanel. Tanya-tanya, ada nggak Chanel no.5 yang kayak gini (sambil nunjukin botol ane). Katanya dah nggak ada.. itu mungkin produk lama. Trus si Emon yang jaga konter ngunjukin Chanel no.5 versi baru.. ada yang kayak gini niii [..dengan gaya melambai...]. Botolnya beda banget bentuknya. Ane cobain wanginya.. hm.. rada beda gitu. Tapi berhubung stok Chanel ane dah nyaris abis banget, ane putusin buat nyobain beli yang versi 30ml aja deeh. Buat stok aja.  Harganya kalo ga salah sekitar 300 ringgit lebih gitu. 
Chanel no.5, yang ini seri baru, nemu di Parkson KL.
Eeeh... pernah juga ngiseng-ngiseng nyari parfum "everyday" buat hari-harian gitu laah. Lirik-lirik di konter Fleur bleu di Matahari, akhirnya nyobain Red Door dari Elizabeth Ardent. Belinya kalo ga salah 275rebu an lah. Cuma ni parfum segera ane pensiunkan, dan cuma dicoba setengahnya. Alesannya ya itu, nggak cocok wanginya sama ane. Rada bikin puyeng. Bahkan ane dikomplen sama anak sendiri.. "mendingan nyium bau terasi deeh daripada bau parfum yang bikin puyeng ini".  So.. segeralah dipensiunkan.
Selanjutnya.. berenti aaah nyari-nyari parfum, cukup diawet-awet aja laah tuh Estee Lauder sama Chanel nya. Toh ane nggak pake parfum tiap ari.
Setelah beberapa kali ngelirik situs strawberry.net, dan juga akhirnya sempet teringat salah satu parfum memorized ane, yaitu Lou-Lou dari Cacharel, yang juga nggak pernah nemu nyari di konter-konter di Indonesa, akhirnya ane nekad nyobain beli onlen. Dulu ane pernah nyium parfum ini punya nyokap, taun 96-97 an, tapi waktu itu ane dah kesengsem sama Chanel dan Private Collection. Meskipun demikian, sebenernya ane jatuh cintrong juga sama parfum manis-manis lucu ini. So, setelah menunggu sebulanan, akhirnya, dateng juga tu Lou-lou, 30ml aja aah, buat koleksi aja. Yaaa ane pake juga siii, cuma nggak tiap ari juga. Wanginya enak menurut ane, cocok jua lah dipake di ruang ber AC maupun ber AG (angin gede), nggak puyeng di kepala.

Lou Lou 30ml dari Cacharel
Tapi, masalah belum selesai.. (halaah.. penting banget gitu?). Ane bener-bener belum nemu parfum "everyday".  Karena ternyata, makin hari  makin disadari, bahwa parfum yang ane senengin tsb itu makin susah dicari, kalopun ada kudu beli dari luar, kalopun beli, harganya selangit, sehingga eeeh sehingga ane simpulkan, mau nyari parfum yang ringan-ringan ajah, terjangkau, mudah dicari, tapi wanginya ringan, nggak pasaran (wanginya), nggak terlalu mencolok, dlsb...dlsb.... and setelah bergoogling ria, bertapa dan merenung, and finally jatuhlah pilihanku pada Calvin Klein - One. Alesannya, memenuhi semua kriteria.  
Dimana belinya yaaa? Banyak tawaran olen dari beberapa toko parfum, cuma kok takut nggak mengenali wanginya.. jadi nggak tau nanti yang aselinya itu yang gimana. Anehnya diriku ini tiba-tiba suka terjebak nggak jelas gitu. Dalam proses mencari-cari seperti apa aroma CK-One tsb, ane mampir di toko Gerald and Son, di belakang BIP itu.  Lah niatnya cari CK-One, taunya malah tergoda beli parfum ga jelas banget, cuma gara-gara promosi mas-mas tokonya yang bilang baunya nggak pasaran, nggak ada plesongnya, nggak ada tiruannya, dlsb, akhirnya ane malah beli Purple Touch dari Santa Barbara Polo & Raqcuet Club.  Harganya lumayan mahal padahal, buat 100ml, EDP, seharga 600rb. Tapi konon kata yang dagang, itu juga udah diskon. Halaah, maunya aja ketipu..(perasaan). Si mas dagang segera membuka kardus.. memamerkan originalitas produknya. "Liat mbak. masih disegel, trus ada stiker BPPOM, tandanya aseli tuuh". Pas dibuka kardus segelnya, ternyata bagian bawah botolnya ga ada nomer seri kayak di kardusnya. Kata yang dagang.. ini memang ga dipasangin nomor seri, soale nggak pasaran.. (mosok siii). "Tapi ini aseli loo mbak, liat spray nya  masi mulus...", begitu katanya meyakinkan. Wanginya si rasaan biasa-biasa aja, tapi emang nggak nyelekit atau menyengat, atau rada norak-norak kayak parfum ons-ons an gitu laah.  Cuma setelah nyampe rumah jadi rada nyeseeeelll (bangett). Ternyata merek tersebut nggak terkenal, kalo googling cuma nemu 1-2 link, dah gitu ada yang jual onlen dengan harga nggak nyampe setengahnya. Hadeeuuh. keseeel banget.. tapi apa mau dikata..?? Lha wong udah dibeli.. mosok dibalikin? Naah, kekeselan kedua.. ternyata wanginya nggak awet.  Disemprot pagi, sekitar 2-3 jam di tangan, udah nggak ada jejaknya... di leher juga nggak ada, yang ada malah bau angkot...ha..ha.. (lagian sapa suruh pake parfum trus ngangkot). 

Purple Touch 100ml dari Santa Barbara Polo and Racquet Club
So, karena kesel dan penasaran, akhirnya ane beli CK-One di Fleur Bleu lagi. Harganya? ya lumayan mahaal lah kalo beli disono, sekitar 800rebuan buat 200ml. Padahal di strawberry cuma 600 an, trus di onlen an Indonesa, lebih murah lagi. Pas beli, sempet rada ragu-ragu, soale ternyata CK-One itu nggak disegel plastik kardusnya, trus, botol pertama yang diserahkan ke ane tuh nomor registrasi di botolnya beda ama yang di kardusnya. Jadi ane minta tuker..(hiyaaa.. sok-sok an ngerti..).  Kata si mas Emon yang jaga.. ini aseli loo kaka.. liat aja, tutupnya susah dibuka, masih mulus, blum ada goresan.  Hhhm... iya deeh.. iyaa... pas nyampe rumah ternyata.. deeeuh.. sumprit.. buka tutupnya gampang banget, secara botol CK-one itu kayak botol madu gitu, nggak ditempel sama spray. Spray nya ada, tapi misah gitu. Aseli nggak ya..? Auk deeh, pasrah aja. Tapi pas dicobain wanginya siii suegeer juga..ya percaya aja. Mosok beli di Fleur Bleu plesong siiii..?

Calvin Klein One, 200ml.
Trus bagemana nasib Purple Touch dari SBPRC? Ya meskipun awalnya rada-rada sebel n ngerasa ketipu... trus ane pake-pake aja maksa-maksain... ternyata  ni parfum lama-lama enak juga.. kalo dipake tuh wanginya emang nggak nyebar jauh-jauh, tapi nempel di kulit ama di baju. Kalo dipake di cuaca adem, malam misalnya, lumayan awet wanginya.  Si Adek yang kecil bilang.. baju ibu bau Rinso.. Haah, mirip rinso gitu wanginya.. Tapi ya...lumayan laaah.. nggak di-compare ama terasi.. ha..ha..ha.. So ane putuskan buat melihara juga niih si botol ungu. Lumayan buat ganti-ganti..
Cukup? Belum.. ane malah tergoda nyari yang lebih ringan tapi jadoel dan unik. So, sebotol 4711 akhirnya nyampe di meja ane hasil beli onlen. Alesan milih merk ini ya karena jadul, unik, nggak pasaran (padahal dulu pasaran banget, bau emak-emak gitu). Tapi ini kan cuma Cologne.. bukan parfum, paling cuma kuat 1-2 jam, tapi lumayan laah buat seger-segerin badan sehari-hari. Lagian wanginya universal, bisa buat cowok n cewek, so bisa buat serumah-rumah, dari mulai babehnya, anake sing lanang, anake sing wedok sing cilik, sama ane sendiri buat sehari-hari, buat seger-segeran... 
So.. demikianlah koleksi ane. Nggak penting yaak?

1 komentar :

aisoice !!! mengatakan...

Terima kasih infonya gan.
Lumayan buat nambah elmu.

Gema Parfum
Produk dan Harga Parfum.

----------